every word, every move, every expression has its own meaning. here I'm noting it.

Saturday, December 31, 2011

recording 2011

it's been a while, fellas!
wow, here we are now, in the end of 2011. 
2012 is about to come just in 2 hours.
so, the primary question is... what am I going to write now?
yes, you know me so well, silly question as always , lol.

okay, 2011.
in short, it is a worth year. you know, actually, every year is worth-to-live. It's your life which've been given by God. You gotta be grateful for being alive, for all the happiness, for all the misery, for all the surprises, and for all the love. There were, of course, many obstacles which we had to face. We had to feel the broke down. We had to feel the sadness. That is a life. It's a process of learning. And, it is about love. Living is about loving.

This year I'm sure I've done oh-so-many-mistakes. There might be many people hurt of me accidentally. I don't even remember what I've been through since January. Since I'm getting older, well I mean, growing up (and since some certain events), I tend not to remember. But thank God I've made some kind of diary for the first three weeks in January in facebook's notes. It's not a diary actually, it is just a compiling of my status. And all of those status were about someone, in a poem-form. If I read them again, I got a feeling like, "Wow, did I really write those sentences? Those poetic sentences?" then I started to smile. Yeah, early of this year, a guy from 2010 still made me confused. Not for long, thank God. Apparently, we are better being friends. That's it. 
So, January passed. February came. I remember I wrote a story entitled Hujan in this month. What this story about, you guys better read it here >> Hujan
What else was happening in February? Oh, my mother's birthday. We made the party in D'Cost. And... I don't remember anymore. Okay, let's move to March. Umm... we celebrated my aunt's birthday in Potato Head. And... pitch black. Let's move to April. April... err... to be honest, what I remember in that period (March-April-May) I focused my concentration to my study, because in that semester, I made my pre-proposal. I had to do a small research regarding my topic. I had to look for psychology lecturer to help me. And finally, my pre-proposal was done. Nicely. I did my presentation. And I waited only for comprehension test before I could finish my pre-proposal in thesis-form. Oh, this month I wrote another new super short story entitled Badai. It is some sort of the continuity of Hujan yet in different world. If you haven't read it, just click this link, feel free to read, but don't copy it >> Badai
So June came after May. Since I was born in June 9th, so at that day, me and my family made a birthday party in Cianjur Restaurant. It was my 21st birthday :D
You may say that 21 year old is the age of... adulthood. Technically. I am trying my best to be a good lady, hahaha. It was a fun party, but a little... well, you can't say little, um, an accident happened, involving my youngest cousin. I can't tell what it is about. Case closed.
In this month also I made the end of Hujan and Badai series, a short story entitled Pelangi
July was my holiday season. It was a month full of laziness, I guess. Don't blame me, I need my holiday you know, after all of the businesses I've done in two college. I remember I went on a little journey with my friend in Ubud. We almost got lost somewhere in Ubud, near a cemetery. Truly scary! The street was so dark and quiet. We knew that it was only us in that street XD
In August I started my fieldwork research for English Department in SMP Negeri 3 Denpasar. I became a tutor for a month in VIIID class. It was a month full of fun. Teaching kids was... tiring, I admit it. I prefer to be a lecturer.
August was a month full of inspiration. I wrote my longest short story in this month. It is entitled Never Knew I Needed. I was inspired by a certain event before I could make this story. Another thing which inspired me was Moonlight Sonata by Beethoven and Never Knew I Needed song by NeYo. The mixture of those three things created that story. 
Ah, in the end of this month, I was a bit attracted to a guy. A friend of mine. In my day college. I won't write his name here, lol. At that time, I was like... really curious about the nature of this guy. He successfully made me curious, this stupid guy, hahaha. Just curious, anyway. I still aware of the lines between curious and truly like aka love. So in September and October I made some attempts to know bit by bit about him, despite of my assignments were like killing me. Gosh, it was so ridiculous! As time went by, I learnt that he's a typical guy which is so... mysteriously annoying. Annoying in bad way, something would make you feel so irritated. I realized that curiosity wasn't enough. No, it was not enough. Conclusion: he's a friend.
Anyway, my assignments were so terrible in September, October, November, even in December! Through and through!
Ops, October... I remember I went to Hello Asean with my friends by Sarbagita Bus. A day full of happiness. We took some pictures of course. 
In November I was appointed by my college, day college which is refers to ISI Denpasar, to join an international conference in Bali Beach Hotel for 3 days. I wrote it already in my blog. Just see my previous posts :)
Also in November, my day college participated in Bali Creative Festival. The days when me and my friends prepared the installation for the fest was totally exciting (remember me to get the photographs from my friend!). Its name is Arttitude. And the theme for the next year Arttitude is Harmony in Diversity. That is my idea, anyway :D It's so nice when your idea could be accepted and applied by your friends!
In December, I was so glad I could help my friend in SheregART to prepare their first exhibition in Museum Lukisan Sidik Jari. 5 days of fun. I lost my STNK between those dates, by the way. A super shocked day. I won't write it here. In that day I faced too much problems, and so forth.
Ehem. Our Christmas tree this year was decorated in blue and silver. It shone so beautiful in the dark. We made three kinds of cookies: nastar, kastengel, and semprit. Home made cookies. They are heavenly delicious! My aunt is the best!
Me, mom, and dad went to Kepaon church in the morning in Christmas day, because as the Elder, my father was assigned in that church. 
For the Christmas party, we made spaghetti. I dare to say that I'm quite sick of eating spaghetti these days, lol. We also made many kinds of food. salads, sausages, meatballs, kangkung, chicken fillet in sweet sour sauce, and two kinds of puddings.
Many of my siblings from my mother's side came to celebrate Christmas. My house was so crowded, but I liked it. My friends from day college also came. We night college friend came the next day. We took some pictures. 
I got some presents, anyway, hahaha. Thank you.
The days in the end of December were exciting and busy in the same time.

Thank God for all the blessings this year. Thank You for everything. I know it's hard for me to accept some things, but I'm sure You will show Your true purposes in Your right time which means the best timing for me.
I just wish I could graduate from both of my college next year. And I wish our home could be finished next year. Oh, one more thing. I hope I could meet the half-of-the-one of mine.

Thanks dear Almighty God, thanks dear all of my friends wherever you are, thanks my lovely family in every corner of the world, thanks dear my beloved parents, and, again, thank you Lord Jesus.


may the next year full of peace and love.

merry christmas 2011 and happy new year 2012

lots of love,


-Erinda Moniaga-

Sunday, December 4, 2011

Half of the One

Selamat hari Minggu sodara-sodara sekalian!
Minggu pagi ini mendung dan sedikit hujan di Denpasar, tapi begitu jarum jam bergeser ke angka yang lebih besar, seperti biasanya sinar matahari tetap cerah ceria super bersemangat :)
Baiklah, aku di sini masih batuk-batuk gak jelas, gak tahu deh ini kapan sembuhnya -_- padahal obat yang dikasih sama dokter sudah habis.
(Sebenernya aku lagi berpikir  mau pake kosa kata resmi atau berantakan di postingan ini)

Baiklah, mumpung ini hari Minggu. mari kita memakai gaya bahasa berantakan campur sari.

Sekarang aku mau ngomongin apa sih?
Oke, sebenernya aku gak tau mau ngomongin apa, seperti biasa...
I just feel like I wanna write something yet I don't know what about.
Or actually, I wanna talk to somebody yet there's no one to talk to.
Or more precisely, it might be I'm just... in a deep confusion.
Ah, yang terakhir itu enggak. I'm not in a big confusion.
Cuma pengen ngobrol aja kali yah, tapi gak tau apa dan siapa yang harus diajak bicara.

Di blog ini tulisan-tulisan yang berlabel cuap-cuap penulis biasanya sangat membosankan untuk dibaca, jika dibandingkan dengan tulisan yang berlabel short story atau super short story. Belakangan ini gak ada postingan cerita baru ya. Ada sih ide mau menulis sesuatu, tapi idenya masih terbatas di dimensi waktu, which means I don't have time to start to write it. Ada waktu, tapi tulisan yang jadi itu kacau sekali. Berantakan. Gak ada feeling-nya. Feeling-nya gak nyampe, dan itu bagian yang paling menyebalkan kalo menulis sesuatu tapi feeling-nya gak nyampe. Cerita berikutnya ini maunya sih bertemakan fantasi. Well, fantasy romance, might be, but with no vampires. Puhlease, cerita-cerita tentang vampir jadi segitu manis dan lembut, imej vampir sudah tidak lagi semengerikan biasanya. They look more... like human, not vampire anymore. And I'm sick with those kinda stories, terlalu banyak bagian romance-nya sampe bagian action-nya kerasa garing.
Paling gak kayak Harry Potter dong, ada bagian romance, tapi action-nya juga bagus. Gak garing kek di pelem.... you-know-what-vampire-movie-I-mean.
Jadi, ceritanya bertemakan fantasi. Enough said. Apa dan bagaimana ceritanya, nanti saja sekalian di posting sama ceritanya. Yang pasti, akan selalu ada destined-soulmate di ceritaku. Kenapa begitu? Entahlah, I've grown up in believing that each of us have our own destined-soulmate, only one. Do you see that pattern in my writings?
Eh, tapi kalo di cerita-cerita yang pendek, mungkin gak terlalu keliatan ya. Kalo di tulisanku yang panjang aka novel, baru mungkin terlihat. Well, kalo belum pun, di ceritaku berikutnya pattern-nya akan begitu.

Buat beberapa orang, konsep 'hanya satu untuk selamanya' itu mungkin terdengar aneh ya? Pasti semacam, lucu sekali betapa pilihan kita begitu terbatas hanya pada satu orang! Memangnya kita tidak punya hak untuk memilih apa?! Kita pasti punya pilihan sendiri, kok enak banget dari awal sudah memutuskan yang itu?
Dan di semestaku, justru yang ditentukan dari awal hanya satu oleh Tuhan Allah Bapa di sorga itu justru yang terbaik! Hanya satu pasangan yang sepadan, saling melengkapi. Seperti kata orang-orang, kayak kepingan puzzle yang hilang gitu deh, yang pas masuk melengkapi bagian yang kosong. 
Atau kalo menurut deskripsiku di cerita Moonlight, seperti dua ujung kutub magnet berbeda, yang akan selalu tarik-menarik, seberapa jauhpun jarak yang memisahkan.
*tsaaahhhh* *mulai*

Kadang-kadang memang terdengar konyol ya membicarakan masalah ini (masalah ce-i-en-te-a, kalo kata penyanyi-sapalah-itu-namanya), tapi you know, love is the center of everything. Esensi kehidupan. Mana ada kehidupan kalo gak ada cinta, ya ndak?

Mencari satu yang hilang entah di mana itu... menegangkan.
Seringnya membuat bertanya-tanya.
Terkadang mengesalkan.
Yah, bisa juga suka merasa letih.
Letih menunggu.
Atau letih mencari.

Suka serba salah deh, antara mencari atau menunggu.

Tapi...
Seperti kataku di cerita Moonlight, mungkin istilah yang bener itu... saling menemukan.
Alangkah indahnya kalau begitu kan?

Sama-sama saling menemukan.

Lucky you who have already found your 'half'. 

Half-of-the-one.

One of my friend said I gotta wait for the best one who yet to come. Biasanya yang terbaik selalu datang belakangan. Atau kalau istilah di komik mana itu... pangeran memang selalu datang terlambat, lol.


Dan....
sepertinya pembicaraan sore ini pun sama tidak jelasnya selayaknya biasanya.
Karena begitu tidak jelas, aku mengambil judul posting hari ini secara random dari kata-kata yang muncul. Pilihan jatuh pada "Half of the One"
Jangan tanya kenapa aku pilih yang itu, pokoknya yang itu!


Jadi tunggu aja ceritaku yang berikutnya yang berbau fantasi!

Adios amigooos!



yours truly,
*lol*


Erinda Moniaga


December 4 2011



Thursday, December 1, 2011

Change

it is December already! wow, it feels as if I was just having my last Christmas party with my family yet now we are in December again. New Year is about to come, fellas. What have you done in this year?

Well, let's not talk about that now because it's still too early. 

So...
*switch to my mother tongue*
*I still couldn't express my feeling very well in English*
*pathetic, aren't I?*

Jadi sebenarnya...
Aku tidak tahu mau bicara apa. 
Aku tidak tahu persisnya ingin membicarakan apa.
Sekarang ceritanya aku sedang sakit. Yah, sakit pada umumnya lah, batuk dan pilek yang tidak kunjung sembuh, padahal sudah pergi berobat ke dokter. Dua hari yang lalu. Yeah, aku tahu kalau kesembuhan itu datangnya bertahap, tidak mungkin secara instan, tapi entah mengapa rasanya ingus yang terus-terusan keluar seperti air terjun Niagara ini rasanya mengganggu sekali (agak berlebihan, tapi terima-terima sajalah). Itu tong sampah yang ada di pojokan kamar penuh terisi hanya oleh tisu-tisu kotor beringus. Menyedihkan sekali. Lagipula, kalau sedang sakit begini, kecenderungan untuk merasa depresi itu besar. Merasa terisolasi, tidak boleh makan apa-apa, tidak boleh begini, tidak boleh begitu, tidak boleh semua-muanya. Singkatnya, yang sedang terjadi pada saat ini adalah, sang penulis sedang merasa galau.

Baiklah, kita lihat judul apa yang dipilih si penulis...
Ah, change. Change adalah bahasa Inggris yang memiliki arti berubah. Jika ditambah akhiran -ing --> changing artinya menjadi sedang berubah. Jika ditambah akhiran -ed --> changed artinya berubah dalam konteks pasif atau lampau, tergantung kalimatnya. Dan kenapa aku membahas ini? 
Oke, baiklah, change. Berubah.
Semua hal berubah di dunia ini. Tidak ada sesuatu benda apapun, baik itu benda mati maupun hidup yang tidak berubah. Apalagi manusia, ya jelas pasti selalu berubah. Kalau ada kalimat yang berbunyi, "Kenapa sekarang kamu berubah?" yang biasa dilontarkan ketika sedang bertengkar dengan kekasih, sebenarnya itu terdengar sedikit aneh. Kenapa? Karena manusia itu berubah. Tidak percaya? Hal seperti apa yang bisa membuat orang jadi percaya jika orang itu sendiri tidak mau memilih untuk percaya? Simpelnya, yang dibutuhkan adalah bukti. Contoh yang paling sederhana, orang setelah mengalami sebuah pembicaraan mendalam bersama orang lain, dan membahas sesuatu dengan begitu mendalam pula, sudah barang tentu ketika mereka berpisah, sistem kerja berpikir mereka akan berubah.
Simpel kan?

Jika dikatakan semua berubah...
Maka perasaan pun bisa berubah.
Jujur saja, untuk mencapai bagian perasaan yang berubah ini, preambule-nya panjang juga ya. Dan gaya bahasa yang dipakai penulis sore ini sepertinya baku dan serius sekali, tidak ada kesan santainya. Tapi ya sudahlah.

Kembali ke topik.
Perasaan yang berubah.
Pernah menyukai seseorang secara diam-diam? 
Oh pasti, jelas, tentu saja, semua orang pernah.
Mana ada orang yang tidak pernah? Itu munafik, semunafik-munafiknya kalau ada yang berani bilang begitu!
Bagaimana rasanya menyukai orang secara diam-diam?
Sesak?
Capek?
Menderita?
Letih?
Berharap semestinya tidak usah saja menyukai dia tapi entah kenapa pikiran malah semakin tidak beralih?
Atau justru bahagia?

Yang menjawab bahagia, itu kemungkinan cuma dua. Baru merasakan atau memang lebih suka menyimpan sendiri perasaannya, lebih suka melihat saja dari jauh, bahagia melihat orang yang disukai bahagia.

Masih ada ya orang yang seperti itu?

Awalnya mungkin seru. Terasa seperti menyimpan kuncup bunga yang diyakini akan mekar oleh pupuk cinta yang tiap hari diberikan. Namun, di satu titik tertentu, mungkin saja perasaan itu tidak akan sama lagi. Yang tersisa hanya keletihan. Pertanyaan. Mengapa bisa suka? Mengapa harus dia? Mengapa tidak orang lain saja? Dan sederet lagi mengapa-mengapa yang lain, yang mungkin tidak akan habis jika ditulis satu per satu. Namun anehnya manusia, biarpun dia mengeluhkan mengapa bisa begini-begitu, dia tidak bisa berpaling. Dia akan tetap menyukai orang itu. Batas waktu terikatnya bervariasi tergantung masing-masing orang, tapi yang pasti, untuk bisa lepas itu butuh waktu. Lain cerita jika perasaannya memang kuat, mau diapakan, mau disakiti beribu kali, tetap saja perasaannya sama. Itu disebut apa? Cinta buta? Atau justru cinta sepenuh hati? Perasaan cinta yang tulus yang saking tulusnya, sampai rela dilukai berulang-ulang...
Batas antara kegilaan dan ketulusan begitu tipis, dan kadang kala, logika manusia pasti akan berkata bahwa itu adalah cinta buta, walaupun Tuhan bisa berkata sebaliknya. 

Cinta bekerja di level yang sangat misterius, yang tidak bisa dipahami dengan logika manusia. Perang karena cinta. Bunuh-bunuhan karena cinta. Cinta itu bukan sesuatu yang absurd. Bukan sesuatu yang rumit. Ia ada, karena dialah cinta.
Cinta itu esensi kehidupan. Bilamana dia berkembang ke arah buruk, cinta itu sudah tidak lagi dilandasi hakikat murninya yang berupa kasih. Cinta itu sudah ternodai oleh emosi buruk dari umat manusia, yang diciptakan oleh masing-masing semesta pikiran sempit yang berbeda-beda.

Cinta itu Tuhan. Tuhan itu cinta. 

Cinta itu kasih.

Kalau ada yang bertanya seperti apa itu cinta, cinta itu adalah seperti hidup yang sudah dianugerahkan Tuhan untuk kita. Kita ini hidup, bukankah itu anugerah cinta yang luar biasa?





Oke, entah mengapa jadi melantur begini...

Ehem.

Perasaan yang berubah. Menyukai diam-diam.
Menyukai orang secara diam-diam, merindukannya secara diam-diam itu... melelahkan.
Di usia ini, menyimpan perasaan semacam ini terdengar begitu konyol dan absurd, tidak seperti di masa-masa remaja di mana menyimpan perasaan seperti ini terasa begitu... wajar.

Ataukah sekarang sistemku telah berubah begitu sinis?

Perasaan ini bahkan tidak jelas.

Seandainya membaca isi hati sendiri itu semudah membaca isi hati orang lain...

Atau mungkin, sesungguhnya jawabannya sudah ada. Hanya saja, ada faktor-faktor tertentu yang masih belum mau mengakuinya.

Perasaan yang berubah dan naik-turun itu... sangat labil.


Sebagai penutup dari tulisan sore ini yang sangat tidak jelas ke mana arah pembicaraannya, akan kutulis sebuah kutipan yang kudapat entah dari mana, dua tahun yang lalu:

Don't find love, let love find you. That's why it is called falling in love, because you don't force yourself to fall. You just fall.



atas nama cinta,



Erinda Moniaga


December 1 2011


*uhuk, entah kenapa terasa begitu... konyol, hahahaha



Wednesday, November 30, 2011

sesak

wangimu kucium samar di balik dahaga yang menyesak
perih,
betapa perih yang mengikis ini begitu sakit.


seuntai rindu membingkai suratku,
tiada kutahu terbang ke mana,
sampaikah?
atau justru membelesak lenyap di telan samudra?


sungguh,
seutuhnya melankolia ini bukan ada karenamu,
hanya saja setitik napasmu mengusik relungku yang tersembunyi


derai-derai kalimatku takkan bermakna lagi
tidak,
sejak kuketahui bahwa seberkas tatapmu mampu membelokkan arti senyuman.


perih.


kau tahu?


aku bahkan tidak mengerti.


mengapa harus diam?
mengapa harus tersembunyi?
mengapa harus ada?


ketidakjelasan yang ada ini mengembara,
meluas,
menyerap harap


sesak.








© Erinda Moniaga, 2011
November 30 2011
7.57 pm





Sunday, November 20, 2011

kontradiktif

aku diam saja dari sini, 
menatapmu, dari belakangmu.
kau tahu tidak, ada banyak sekali hal yang ingin kutanyakan padamu.
tapi aku diam saja. 
benakku ribut, memberontak ingin bertanya.
tapi aku tetap saja diam. 
diam itu menyiksa.
siapa bilang diam itu emas?


aku tidak mengerti kamu.
satu saat kau berkata kamu tidak suka kopi.
tapi di saat lain kamu bisa berkata kopi itu enak.
satu saat kamu berkata-kata normal.
satu saat setiap kata yang keluar dari bibirmu tiada berupa fakta.


kamu tahu, aku menjulukimu manusia kontradiktif.


satu saat kamu bisa bersikap sangat menyebalkan.
di saat lain tiba-tiba saja sikapmu menjadi selembut bulu domba.
satu saat semua yang terkatakan olehmu adalah benar.
tak lama kemudian sekejap mata bisa berubah menjadi maya.


sering aku bertanya-tanya, sisi manakah dari dirimu yang nyata?


adakah kamu begitu rumit untuk dimengerti...
ataukah hanya aku yang begitu ruwet sampai tidak bisa melihatmu?




© Erinda Moniaga
20.11.2011

seminggu lalu

well, hello everyone!
kembali lagi Erinda Moniaga di sini, akhirnya dapat kesempatan juga untuk mem-posting sesuatu dalam blognya :D

Syukurlah minggu kemarin proposal skiripsiku sudah di-acc oleh dosen! Banzai! Tinggal nunggu pengumuman pembagian dosen pembimbing, sesudah itu welcome skripsi! Minggu lalu juga tes TOEFL sudah lewat, ceritanya ikut tes TOEFL itu syarat mutlak untuk bisa mengikuti skripsi. Semoga aja nilaiku naik ya dibandingin dari waktu pertama kali masuk sastra. Ngarepnya sih bisa dapet nilai di atas 570, entahlah bisa kesampean ato nggak. Semoga aja dapet ya, hehehe. Trus apalagi ya yang sudah terjadi minggu ini? Ah ya, proposal DKV 3-ku sudah dikumpul. Sungguh, bener-bener melegakan dah, sudah nggak lagi dipusingkan dan ditekan oleh kenyataan bahwa proposalnya belum jadi. Asistensinya cuma dua kali, dan aku inget banget dosennya bilang aku males, hahaha. Dia juga nanya, "Kamu itu kerjaannya ngapain aja sih? Kerja? Kuliah?"
Trus aku jawab, "Iya, saya ambil KP semester ini, Pak. Trus, iya, saya juga kuliah. Tugasnya lagi banyak banget."
Si Bapak dosen geleng-geleng kepala. Aku memang gak sebutin aku kuliah dua sama dia, buat apa? Ntar ujung-ujungnya dibilang sombong atau apa, males dah. Kenyataannya memang tugasnya lagi banyak banget kan, memang gak bohong. Sempet saking putus asanya, pernah nulis status/nge-tweet gini: 'Entah gimana nanti caraku bisa nyelesaiin semua proposal dan laporan ini nanti. Hanya Tuhan yang tahu.'
Lalu.....
AH! Selama tiga hari kemarin, dari tanggal 14-16 November 2011, secara tidak diduga aku disuruh mewakili kampus untuk mengikuti 7th APEC Future Education Forum & 9th International ALCoB Conference. Awalnya, jujur aja nih, rada-rada males ikut itu. Tapi aku pikir, apa salahnya sih sekali-sekali mau ikut? Juga acaranya di Grand Bali Beach Sanur, gak jauh-jauh amat dari rumah. Akhirnya hari Senin tanggal 14 itu, hari yang hectic sekali, aku musti ke kampus dulu nyari Pembantu Dekan 3 untuk mengurus surat keterangan ikut organisasi. Janjian sama dosennya jam sembilan, sedangkan acaranya jam setengah sepuluh sudah mulai. Setelah selesai halo-halo Bandung di telepon, minta tolong ama Bapaknya, akhirnya suratnya tinggal dibuat dan aku bisa langsung pergi ke Grand Bali Beach.
Di Bali Beach untung bisa langsung ketemu tempat konfrensinya. Aku mewakili ISI Denpasar bareng empat orang junior dari FSRD dan FSP. Dua anak DKV, satu anak Pedalangan, dan satu anak Tari. Mereka orang yang sangat menyenangkan, jadinya gampang bisa akrab :D
Para official yang mengurus acaranya banyak banget orang dai luar. Sepertinya paling banyak orang Korea. Waktu aku ngurus registrasi, si mbak penerima tamunya keceplosan ngomong sesuatu yang biasa aku denger kalo lagi nonton DVD film-film Korea. Emangnya aku gak ada muka Indonesia gitu ya, sampe diajak ngomong bahasa Korea? *mulai GR*
Di Rama Sita Room waktu itu sudah rame banget, penuh anak-anak, mulai dari bocah seumuran TK sampe anak-anak SMA, dan orang-orang dewasa dengan pakaian perlente. Aku dan keempat temanku duduk di meja agak di belakang bersama lima orang bocah-bocah. Bocah-bocah yang tidak bisa berbahasa Indonesia. Kusangka mereka dari sekolah internasional di Jakarta. Salah satu dari bocah-bocah itu, yan laki-laki dan memakai name tag terbalik (kebaca WANRE), berbisik pelan-pelan, "Do you like strawberry?"
Aku lupa bahwa aku sedang berhadapan dengan anak kecil polos yang tidak mungkin punya rencana licik di balik setiap pertanyaan, aku malah memakai pola pikir yang biasa kupakai saat berhadapan dengan orang-orang asing yang baru kukenal: curiga sekaligus waspada. Sebelum menjawab pertanyaannya, aku membuat analisa sendiri di dalam hati sampai akhirnya kuputuskan untuk menjawab, "Not really. Why?"
Tampangnya menyiratkan arti semacam 'oh-geez-I-shouldn't-have-asked' dan aku mulai merasa menyesal karena sesungguhnya aku suka strawberry. Tapi tak lama kemudian, dia berbisik lagi sambil mengulurkan tangannya padaku, "For you."
Yang ada di atas telapak tangannya adalah sebutir permen jeli warna merah, yang bisa dengan segera kuketahui berasa strawberry. Aku tersenyum, menerima permen pemberiannya. Itu permen ricola, ngomong-ngomong. "Thank you."
Dia menoleh ke sampingnya, pada temannya, sambil tertawa senang. Bukankah itu manis sekali?
Tentu saja setelah itu kami mengobrol sedikit. Dia membuat beberapa gambar, gambar wajahku dan keempat temanku, di kertas yang disiapkan pihak hotel. Sambil tertawa-tawa, aku bertanya asalnya dari mana. Dijawabnya santai, "Malaysia."
Sisanya, kami menonton opening speech dari beberapa petinggi dan menteri pendidikan. Lalu ada tari-tarian Bali dan Korea. Sesudah itu ditutup makan siang.
Benar sekali, makan siang. Gratis. *gini dah, jiwa gratisan banget*
Hari kedua lebih seru lagi karena para mahasiswa dikumpulkan jadi satu dalam sebuah ruangan, di sana kami mengadakan semacam presentasi budaya khas daerah. Dari ISI Denpasar mempresentasikan gambar ornamen Bali dan Pementasan Wayang Kulit mini. Mahasiswa dari Vietnam mempresentasikan teh lotus dan semacam kue khas dari negara mereka yang namanya Com. Jajannya sih enak, dibuat dari semacam adonan tepung yang diberi warna hijau oleh dedaunan apa-gitu berisi kacang hijau. Yang tidak bisa kunikmati adalah teh lotusnya. Alamak, ampun dah, rasanya pahit. Pahit banget dan gak enak. Rasa pahitnya naik sampai ke ubun-ubun dah, sisanya tersangkut di tenggorokan. Untunglah mereka membawa semacam manisan yang isinya biji lotus. Itu membuat tehnya terasa 1% lebih baik. Aku ketika itu berpikir aku sangat membutuhkan gula. Mahasiswa Korea mengajak kami membuat semacam street food khas negara mereka yang namanya Heddok. Itu semacam pancake mini yang berasa cinnamon. Nah, kalo Heddok ini baru bisa dinikmati! Mahasiswa Indonesia yang lain, dari Saraswati, mempresentasikan masakan khas Bali dan cara membuat tipat. Terakhir, seorang mahasiswa dari Rusia bernama Maksim, mengajak kami untuk menarikan semacam tarian rakyat, folks dance begitu. Acara hari itu ditutup dengan foto-foto (teteup) dan makan siang. Lagi-lagi gratis. Tanggal 15 November itu membahagiakan sekali, asalkan stres soal laporannya tidak dihitung.
Hari terakhir hanyalah upacara penutupan. Tidak ada yang begitu spesial hari itu, biasalah, hanya pidato-pidato kecil. 
Tapi overall untuk acara ini, menyenangkan sekali bisa iikut berpartisipasi! Kapan lagi bisa ikut acara macam begini, ini kan bisa dibilang berskala internasional. Aku juga dapet ngobrol-ngobrol sama mahasiswa-mahasiswa luar. Bisa tahu seperti apa sih konferensi-konfrensi internasional. Gak ada ruginya dah aku dispensasi selama tiga hari di kampus dan tidak bisa ikut UTS DKV 3. Sungguh mengasyikkan! :D

Sekarang, setelah kedua proposal itu tidak perlu dirisaukan lagi, yang tersisa adalah laporan PKL. Dan minggu depan sudah harus dikumpul. Jumat depan tepatnya, lima hari lagi.

Mestinya yang kulakukan sekarang adalah membuat bab 3 yang isinya implementasi, tapi entah mengapa yang kulakukan adalah menulis di blog :p

jangan ditiru, kawan-kawan!

Wednesday, November 2, 2011

privyet!

Hola, everybody!
it's still me, Erinda Moniaga, who's speaking.
How's everything? I went through a kinda hard time past month.

Anyway, finally I've done my proposal comprehension test! After a long long time awaiting, I'm gonna do my thesis. It's not thesis actually since I'm still in bachelor degree, we call it 'skripsi' in Indonesia. I wish I could do my best to finish it before February. Ah, goodness, I hope I can make it, the graduation on February XD
wish me luck everyone!

now...
*switch to Indonesian*
Baru-baru ini aku sakit. Sakit gak jelas, terkapar dan meleleh selama beberapa hari di rumah, gak ada nafsu makan, gak niat buat tugas, gak niat kuliah di ISI, gak niat ngapa-ngapain, pokoknya maunya tidur aja. Gak ada semangat, gak ada hal apa gitu yang bisa membuat jiwa yang letih ini untuk bersinar kembali *uhuk*
Lalu tiba-tiba saja hari ini seorang kawanku me-retweet sebuah tweet di twitter, dan dalam sekejap tweet itu membuat saya aku kembali bersemangat!
Beritanya adalah ini: cerpenku terpilih dari sekian cerpen yang masuk di nulisbuku untuk dimasukkan dalam buku TERPANA. Nulisbuku sedang membuat event dalam rangka ulang tahun mereka yang pertama, membuat antologi berdasarkan lagu-lagu yang berbeda selama sebelas hari. Nah, aku ikutan project hari kedua, dengan theme song Terpana by Yoyo feat Andry. Dari lagu itu kita diminta untuk membuat flash fiction atau puisi. Aku membuat ceritanya kalo gak salah sekitar jam sebelas malam. Lagunya asyik sekali, jadinya mudah untuk dibuat cerita. Berikut link untuk mendownload lagunya Terpana

Kalau mau baca cerpennya, ini nih link-nya: Pernahkah?

Jadi, setelah membaca berita yang begitu menyenangkan hati tersebut, semangat langsung bangkit lagi! XD

Belakangan ini hari-hari dipenuhi dengan tugas-tugas, butuh sesuatu untuk menyemangati, tapi entah kenapa tidak ada sesuatu yang klik.

Well, hari-hari ke depan bakal lebih sulit lagi. Ada banyak proposal yang harus diselesaikan, laporan-laporan yang juga belum disentuh, dan utamanya SKRIPSI!

Ah, wish me luck, everybody!

Semoga aku bisa mendapat inspirasi untuk menulis cerita baru lagi :)

see you soon and GBU all :D

Pernahkah?



Based on song “Terpana” by Yoyo feat Andry.
to listen to the song click this link--> Terpana
it'd be better if you read this story along with listening to the song :)




Pernahkah kau merasakan sesaat ketika dunia serasa berhenti berputar dan waktu meregang, seakan-akan hitungan detik tidak lagi sama dengan hitungan detik yang biasa? Seakan-akan enam puluh detik tidak sama dengan semenit. Seolah-olah semua gerakan di bumi ini berubah menjadi slow motion, menjadikan setiap detil terpeta jelas, membuat semuanya nampak layaknya sebuah gerak tari yang luar biasa indah.   

Pernahkah?

      Itulah yang kurasakan saat ini, saat aku terpaku seperti orang dungu di tepi jalan raya, dengan satu kaki setengah melangkah akan menjejak di atas zebra cross, akibat melihatnya. 
      Seorang gadis.
      Seorang gadis yang begitu... cantik.
      Dia berdiri di seberang sana, dengan mata yang awas memperhatikan kendaraan lalu-lalang. Hanya berdiri, padahal dia hanya berdiri, dan aku terpana di sini, terpaku, membeku bersama aliran waktu. Aku melihat rambut lurusnya yang panjang sepinggang tertiup angin. Aku melihatnya berbisik pada kawannya yang turut berdiri di sisinya, siap akan menyeberang jalan. Kemudian aku melihatnya tersenyum.
      Oh, Tuhan.
      Sungguh, senyumnya menawanku.
      Detik itu juga.
      Segalanya yang terjadi di mataku adalah gerak slow motion yang begitu indah, dan dia adalah pusatnya.
      Apakah yang sedang terjadi padaku?
      Aku hanya merasa... di suatu masa, di suatu waktu... entah kapan, entah di mana, aku mengenalnya.
      Laksana déjà vu.
      Dan aku masih tetap dalam posisi setengah-setengah di pinggir jalan ini, sementara dia sudah berjalan menyeberang menuju ke tempatku. Dia terus berbicara bersama temannya selagi menyeberang jalan, bahkan tertawa-tawa. Dia terus berjalan, hingga sampai di sisi jalan tempatku berada. Dia melewatiku, mungkin bahkan tidak menyadari bahwa ada seorang lelaki idiot yang terdiam di sini, hanya karena dia.
      Gilakah aku merasa seperti ini?
      Ini kali pertama aku melihatnya dan tiba-tiba saja ada perasaan aneh dalam hatiku yang berkata bahwa aku sudah pernah bertemu dengannya. 
      Tidak hari ini. 
      Tidak kemarin. 
      Tidak juga bulan lalu.
      Tidak di masa ini.
      Tidak, tapi di kehidupan yang dulu. 
      Di suatu masa yang lampau.
      Ingin rasanya aku meminta agar waktu berhenti.
      Walau hanya sekejap.
      Walau hanya sesaat.
      Untuk berkenalan dengannya.

      Inikah yang disebut cinta pada pandangan pertama?

      Aku tersadar dari kebekuanku dan menoleh ke belakang, dan dia telah lenyap. Anehnya lagi, atau ajaibnya, aku yakin, hati kecilku yakin, aku akan bertemu lagi dengannya. Aku tidak merasa rugi atau menyesal karena tadi tidak sempat berkenalan dengannya. Ada suatu firasat indah yang berkata padaku bahwa aku pasti akan bertemu dengannya lagi. Segera. Dalam waktu dekat, sangat dekat malah.
      Hatiku terasa begitu girang, seakan-akan aku berhasil menemukan apa yang sudah begitu lama kucari.
      Pernahkah kau merasa begitu?
     
      Ah, Tuhan.
      Pertemukanlah aku dengannya sesegera mungkin.

      Aku jatuh cinta pada pandangan pertama.




Erinda MoniagÓ

October 12, 2011
11.31 PM



Saturday, October 1, 2011

tentang bahasa.

lanjut lagi...
sekarang mari kita ngobrol tentang bahasa.
Bahasa Indonesia dulu deh.

Saya kadang-kadang suka bertanya-tanya, kenapa bahasa Indonesia bisa tidak begitu disukai oleh bangsanya sendiri? Maksud saya, contoh paling sederhana adalah dalam pelajaran di kelas, baik dari tingkat SD sampai kuliah sekalipun. Bahkan nilai ujian nasional bahasa Indonesia bisa lebih jelek dari bahasa Inggris atau matematika. Tidakkah itu aneh?

Hal yang bisa dibilang sejenis juga pernah terjadi ketika saya di Amerika. Saya ketika itu sedang berkumpul bersama saudara sepupu saya yang kelahiran di sana, yang artinya mereka orang Indonesia berwarga negara USA, dan hanya bisa berbicara bahasa Inggris. Entah waktu itu apa pembicaraan yang sedang terjadi di antara kami, yang pasti saya ingat adalah saya tidak sengaja nyeletuk bahwa saya suka bahasa Inggris. Mereka tertawa dan bertanya pada saya, "You like English?" ekspresi mereka menyiratkan bahwa entah-mengapa-bisa-ada-orang-yang-suka-English-amit-amit-banget-deh.

Bukankan itu bisa dikatakan serupa dengan anak-anak Indonesia? Bisa berbicara bahasa asing jauh lebih terlihat keren dibandingkan bahasa Indonesia.

Saya sendiri suka belajar bahasa asing, tapi bukan berarti saya tidak suka bahasa Indonesia. Bahasa Indonesia itu keren! Bagaimana lagi bisa membuat kalimat puisi berima yang enak di dengar selain menggunakan bahasa Indonesia?


Bahasa itu adalah pengungkapan jiwa. Bahasa itu eskpresi, yang jika bisa digunakan dengan tepat dan dengan maksud yang benar, akan menjadi sesuatu yang sangat indah. Bahkan mempesona, bisa menggerakkan serta menginspirasi ribuan orang.

Saya tahu tidak semua orang menganggap pelajaran bahasa Indonesia itu menyusahkan selama di sekolah. Ini hanya sekedar pendapat dan pengamatan yang saya tangkap selama sekian tahun hidup saya.


Banggalah menggunakan bahasa Indonesia. Sama seperti orang Prancis dan Rusia yang bangga pada bahasa ibu mereka.

Karya-karya sastra Indonesia itu keren-keren, tidak kalah dengan karya sastra luar.
Semoga suatu saat karya saya juga bisa membuat negara ini bangga :D


tentang menulis.

Selamat... sore kawan-kawan sekalian.
Sudah bulan Oktober, dan ternyata jika dilihat dari jumlah posting di blog, bulan lalu hanya berjumlah sebiji.
Sebiji! Menyedihkan sekali, memang. 
Bulan September selalu penuh dengan kejutan. Kejutan kali ini datangnya dari kampus, yaitu tugas-tugasnya yang begitu berlimpah ruah, gemah ripah loh jinawi; menyebabkan terjadinya sedikit keruwetan yang memaksa saya untuk berkonsentrasi sepenuhnya pada dunia kuliah.

Hari ini kita ngobrol apa ya...

Sepertinya dewasa ini menulis menjadi sebuah tren, jika dilihat dari banyaknya orang yang mulai menulis di blog atau jurnal online, atau bahkan menulis di notes, salah satu fitur di facebook. Sebenarnya twitter pun bisa dinamakan mini-blog, karena di sana orang-orang menulis, atau istilah bahasa Inggrisnya, tweeting kegiatan mereka sebanyak yang mereka inginkan di sana, bahkan twitter atau facebook atau jejaring sosial apapun sudah dianggap seperti diari virtual. Setiap menit, setiap detik, selalu, update status. Stasiun berita maupun koran sudah memiliki twitter mereka sendiri, dan penyampian berita cenderung lebih cepat melalui jalur internet. Indonesia sendiri sudah termasuk tiga besar negara di dunia yang paling banyak menggunakan jejaring sosial. Hal apa yang tercermin dari fenomena ini?

Sederhananya menurut saya, orang Indonesia itu gampang terpengaruh. Suka mengikuti tren, pokoknya biar terlihat eksis (atau istilah anak mudanya, gaul). Mungkin terdengar ofensif, tapi menurut saya memang begitulah adanya. Entah dari urusan fashion, budaya, gaya hidup, atau apapun, pengaruh-pengaruh luar begitu cepat masuk dan berkembang di negara ini. 

Apakah saya sendiri terpengaruh? Well, you might say that :p

Nah, sekarang mari bersambung pada karya-karya sastra di Indonesia.
Ada satu akun di twitter yang bernama nulisbuku, itu adalah layanan self-publishing book pertama di Indonesia, dan yang mengagetkan saya pertama kali membacanya adalah: gratis. Saya kira pertamanya cuma bercanda, tapi ternyata sungguhan, gratis.
Dilihat dari jumlah follower yang ada, dan kegiatan-kegiatan yang di-tweet-kan, sepertinya makin banyak anak-anak Indonesia yang senang menulis dan sangat giat hingga nantinya bisa menerbitkan bukunya sendiri. Itu baru menurut saya sebuah tren yang positif. Bukankah dengan ini peran bahasa semakin meningkat? Penulis-penulis itu tentu akan mempelajari ragam bahasa Indonesia yang nantinya akan digunakan untuk menulis cerita. Mereka juga rajin mengadakan kegiatan menulis bareng, itu berarti menyebarkan virus menulis!

Saya sendiri suka menulis. Sangat suka. Jika ditinjau kembali, saya mulai menulis cerita yang 'enak dibaca' secara alur dan gramatika bahasanya adalah ketika saya berusia dua belas tahun. Itu akibat saya membaca sebuah cerita pendek buatan kawan saya, dan saya sedikit terintimidasi. Pikir saya kala itu, jika dia bisa membuat, masa saya sendiri tidak bisa?

Menulis itu seperti mendapat dunia baru, membuka pikiran dan wawasan. Kadang kala ketika saya merasa saya tidak bisa menulis, atau pada masa-masa ketika saya merasa tulisan saya seolah-olah tidak bernyawa, saya merasa depresi. Sederhananya mungkin, menulis sendiri adalah hidup.

Jadi dari perbincangan sore ini...
kesimpulannya adalah...
mari kembangkan tren positif dari diri kita sendiri. Mulai dari hal-hal kecil sederhana.

Pasti selalu akan ada satu hal yang hanya kita yang bisa melakukannya bagi seseorang, sesuatu, atau sesama.

Semoga bulan Oktober ini menyenangkan!

Saturday, September 10, 2011

Mata Badai

aku terpekur di dalam badai, 
sementara kau berlalu pergi menjauhi badaiku ; 
sedetik tak diijinkan pergi, 
dua detik kemudian dihela pergi ; 
apakah maumu? ; 
 
daun-daun menggerogotiku yang terhempas di dasar jurang, 
terserak, 
tercabik 
tak bersisa ;
 
badaiku, 
aku mencarimu;
 
aku mencarimu,
 
 
mata badaiku....

 
 
 
#nightpoem
Erinda Moniaga
February 26, 2011